Daftar hitam / Black List

Daftar hitam atau Blacklist adalah daftar alamat IP, domain atau server yang diduga mengirim spam. Biasanya server email penerima menggunakan daftar hitam untuk membantu memutuskan apakah mereka harus menerima atau menolak email. Dalam kasus seperti itu, beberapa email yang Anda kirim dari alamat IP Anda mungkin tidak pernah dikirimkan jika alamat IP Anda telah dimasukkan dalam daftar hitam.
IP server surat Anda akan diblokir oleh perangkat lunak monitor daftar hitam DNS jika laporan RBL menyatakan IP terdaftar pada basis data spam. De-daftar IP Anda mungkin memakan waktu berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Siapa pun yang menggunakan perangkat lunak atau firewall tidak akan menerima email Anda karena IP Anda dianggap sebagai daftar hitam.

** Perhatikan bahwa RBL (Realtime Blackhole List) adalah layanan situs web yang melacak nama domain atau alamat IP tempat email spam berasal.



Mengapa Domain di Black List

1. Keluhan spam dari penerima email

Penerima dapat melaporkan email sebagai spam dengan sengaja (mereka pikir email itu spam) atau tidak sengaja (dengan mengklik tombol “Spam” alih-alih menghapus email). Beberapa penerima email tidak mempercayai opsi berhenti berlangganan. Mereka lebih suka melaporkan email sebagai spam agar tidak menerima email lagi dari pengirim ini.


2. Kirim email ke alamat email trap spam

Beberapa ISP mengubah alamat email yang ditinggalkan menjadi kotak surat perangkap spam. Pesan apa pun yang dikirim ke alamat perangkap spam diperlakukan sebagai spam. Sebagian besar waktu alamat email perangkap spam dipenuhi dalam daftar email lama dan yang sudah dipanen. Jika Anda melihat daftar yang belum pernah Anda kirimi email selama satu atau dua tahun, kemungkinan berisi banyak email tidak valid dan perangkap spam seperti daftar yang Anda kumpulkan di Internet.


3. Reputasi server dan IP buruk

Jika Anda tidak memiliki server SMTP Anda sendiri dan mengirim email dari server surat bersama, reputasi Anda tergantung pada reputasi server itu. Terkadang ISP membuat daftar hitam seluruh rentang IP, jika alamat IP dari blok IP Anda dicurigai dalam aktivitas spam, IP Anda mungkin menjadi daftar hitam juga. Seperti yang Anda lihat dimasukkan dalam daftar hitam tidak perlu hasil dari aktivitas pengiriman seperti spam.


4. Aplikasi Situs terpengaruh atau Disuntikkan oleh Malware

Sebagian besar virus menyebar melalui lampiran email, IP Anda mungkin terpengaruh setelah Anda mengklik tautan atau lampiran. Dengan cara yang sama, situs yang Anda kunjungi mungkin memiliki malware yang dihosting di halaman mereka, itu akan mengirim email spam dari domain Anda atau IP ke penerima. Karenanya, Anda mungkin memasukkan domain ke daftar hitam karena pemicu keamanan mendeteksi aktivitas jahat.




Cara Memeriksa Black List

Menggunakan alat pencarian multi-daftar hitam yang disebut MXToolbox atau alat cek daftar hitam daring gratis untuk memeriksa apakah IP atau domain Anda ada dalam daftar hitam. Jika Anda menemukan domain Anda terdaftar, Anda dapat mengklik beberapa saran atau pergi ke layanan basis data individual dan mencari tahu kebijakan dan prosedur mereka untuk menghapus domain Anda dari daftar hitam.


Cara Mencegah Black List

Untuk menjaga email Anda keluar dari daftar hitam.

Gunakan IP statis.

Menyiapkan catatan SPF atau DKIM.

Jangan izinkan menyampaikan.

Pastikan Anda memiliki catatan PTR yang valid yang cocok dengan IP publik keluar Anda ke nama server email dan nama host Anda harus menyelesaikan ke alamat IP yang sama.

Pastikan server Anda tidak ada dalam daftar RBL.

Aktifkan SSL untuk mengenkripsi koneksi antara klien email dan server.

Minta pelanggan Anda untuk menambahkan alamat email Anda ke daftar kontak mereka.